RzaaL 1306 | Jasa Desain Template Blogger Murah, Aman, Terpercaya

Tari Tor Tor Asal Indonesia, Tari Tor Tor, Indonesia

Tari Tor Tor

Tarian tradisional suku Batak, Indonesia


Gerakan tarian ini seirama dengan iringan musik (magondangi) yang dimainkan menggunakan alat-alat musik tradisional seperti gondang, suling, terompet batak, dan lain-lain. Menurut sejarah, tari tor tor digunakan dalam acara ritual yang berhubungan dengan roh. Roh tersebut dipanggil dan "masuk" ke patung-patung batu (merupakan simbol leluhur).

Patung-patung tersebut tersebut kemudian bergerak seperti menari, tetapi dengan gerakan yang kaku. Gerakan tersebut berupa gerakan kaki (jinjit-jinjit) dan gerakan tangan.
Jenis tari tor tor beragam. Ada yang dinamakan tor tor Pangurason (tari pembersihan). Tari ini biasanya digelar pada saat pesta besar.
Sebelum pesta dimulai, tempat dan lokasi pesta terlebih dahulu dibersihkan dengan menggunakan jeruk purut agar jauh dari mara bahaya.
Selanjutnya ada tari tor tor Sipitu Cawan (Tari tujuh cawan). Tari ini biasa digelar pada saat pengukuhan seorang raja.
Tari ini juga berasal dari 7 putri kayangan yang mandi di sebuah telaga di puncak gunung pusuk buhit bersamaan dengan datangnya piso sipitu sasarung (Pisau tujuh sarung).
Terakhir, ada tor tor Tunggal Panaluan yang merupakan suatu budaya ritual. Biasanya digelar apabila suatu desa dilanda musibah.
Tunggal panaluan ditarikan oleh para dukun untuk mendapat petunjuk solusi untuk mengatasi masalah tersebut. Sebab tongkat tunggal panaluan adalah perpaduan kesaktian Debata Natolu yaitu Benua atas, Benua tengah, dan Benua bawah.
Dahulu, tarian ini juga dilakukan untuk acara seremoni ketika orangtua atau anggota keluarganya meninggal dunia. Kini, tari tor tor biasanya hanya digunakan untuk menyambut turis.

ㅤ← Next Prev →ㅤ
  • → Home ←
  • Sponsor

    DMCA.com

    Artikel Terkait

    39 Comment at "Tari Tor Tor, Indonesia"

    1. Waahh berita tentang Tari tor-tor sempat mencuat dikarenakan Malaysia kalau tidak salah mau memasukkan ke dalam warisan budayanya

      #Just Opinion :o

      BalasHapus
      Balasan
      1. ya banyak yg bilang begitu sampai jadi TTWW di twitter haha mantap

        Hapus
    2. wah malasyia makin menjadi aja nih :3

      BalasHapus
    3. wah.., kasihan mangkoknya tuch...>>

      BalasHapus
    4. malaysia bisa nya cuman copas,
      Budaya Indonesia dasar malaysia ga punya seni :D

      BalasHapus
      Balasan
      1. gak punya kreatifitas lebih tepatnya :P

        btw, itu background pattern nya minjem bentar boleh yahhhh ckckc :)

        Hapus
    5. klo menurut ane sih mungkin indonesia ada salahnya juga...
      salah indonesia mungkin sering tidak memperdulikan budaya sendiri, apalagi anak muda. Kalo waktu bagian diklaim negara lain, ocehanya minta ampun... MAri sebagai bangsa Indonesia kita lsetarikan budaya diri sendiri, bukan budaya negara lain... :D

      BalasHapus
      Balasan
      1. yap dia membantu kita untuk ingat budaya, padahal tadi baca" malaysia cuma membantu melestarikan, bukan berarti mengclaim ?

        Hapus
    6. hem mantap neh, perlu dilestarikan, Budaya kita harus kita jaga dengan baik, mengapa orang bisa dengan mudah untuk mengambil budaya kita? karena kita tidak pernah memperkenalkan budaya kita, dunia tidak tahu, ane sempat kagum sama orang Amerika berdarah korea yang memperkenalkan budaya jawa, sempat masuk TV sih, he,,,he,, ane sayangkan kok Orang luar yang memperkenalkan, kemana neh orang Indonesia, atau nanti dah diambil baru kebakaran jenggot. he,,he,, Ane bersyukur masih ada para blogger Indonesia yang setidaknya memperkenalkan Budaya indonesia lewat media Blog, Ditingkatkan sob! Jangan biarkan budaya kita diambil orang!

      BalasHapus
      Balasan
      1. ya mungkin itu karena orang indonesia sibuk dengan budaya luar jadi lupa budaya sendiri

        Hapus
    7. kenapa harus budaya indonesia yang diklaim malaysia ya..??
      apa gak ada negara lain selin indonesia..??

      BalasHapus
      Balasan
      1. ya karena indonesia, pemimpinnya kurang sigap, tunggu di claim baru bertindak padahal lebih baik mencegah dari pada mengobati :D

        Hapus
    8. ehh yg di gambar itu tari tor tor yaa..
      keren juga.. mangkoknya ga jatuhh...
      klo sy lakukan itu di rumah, mungkin mangkoknya dah pada jatoh dan pecahh.

      BalasHapus
      Balasan
      1. nyari di google muncul itu yaudah pake aja :D

        Hapus
    9. *Just Opinion :D

      indonesia juga salah, anak muda jaman sekarang mana mau melestarikan budayanya sendiri. waktu budayanya di klaim oleh negara lain, ributlah.

      hahaha. tapi masih tetap dukung indonesia

      BalasHapus
    10. dukungan penuh utk indonesia...
      :D

      BalasHapus
    11. Naaah... SUDAH JELAS Tari Tor-Tor itu Asli dari Budaya Batak Milik Indonesia.
      Kok malah Malaysia berani-beraninya Ngaku-Ngaku itu milik budayanya!!!
      Ck.. Ck.. Ck... SALAH BESAR tuh!!
      ^_^

      BalasHapus
      Balasan
      1. ya mungkin dia kurang budayanya jadi ngambil punya kita

        Hapus
    12. Setuju ama opini Jasri, but itu emang kenyataan mau diapain lagi :)

      BalasHapus
    13. blognya keren banget...template apa namanya?

      BalasHapus
    14. wow blog nya keren banget kk rizal..
      ajarin cssdong biar bsa buat kya ginian juga..

      BalasHapus
    15. wahhh ini sudah menghina kota ku..... sungguh tak rela aku, budayaku kau rebut begitu saja....

      BalasHapus
    16. semoga gak di ambil lagi oleh bangsa lain

      BalasHapus
    17. inilah sob akibat ketidak siapan pemimpin kita. pas di claim. baru ngoment Indonesia

      BalasHapus
    18. Tari Tor Tor itu ada yang pakai piring segala ya? Ko jadi mirip sama tarian dari Sumatera Barat ya?

      BalasHapus
    19. kalau bukan kita terus siapa lagi yang akan melestarikan budaya indonesia.?

      BalasHapus
    20. indonesia giliran dah di rebut baru ngakuin
      makanya jaga donk kelestarian budaya kita biar ga di rebut ma negara lain !!!!!!

      BalasHapus
    21. Sebagai bangsa Indonesia kita harus bangga dengan budaya tanah air kita sendiri.

      BalasHapus

    website passionately designed and developed by Hanif Rizal.
    © 2011 - 2013 RzaaL 1306 | powered by Blogger