hanifrizal.blogspot.com

RzaaL 1306 | Jasa Desain Template Blogger Murah, Aman, Terpercaya




Kali ini saya mau membahas masalah Cyber Crime, Cyber Crime dan Cyber Crime Lengkap, mau tau bagaimana ? Simak Artikel ini ya.
Kebutuhan dan penggunaan akan teknologi informasi yang diaplikasikan dengan Internet dalam segala bidang seperti e-banking, ecommerce, e-government, eeducation dan banyak lagi telah menjadi sesuatu yang lumrah. Bahkan apabila masyarakat terutama yang hidup di kota besar tidak bersentuhan dengan persoalan teknologi informasi dapat dipandang terbelakang atau ”GAPTEK”.
Internet telah menciptakan dunia baru yang dinamakan cyberspace yaitu sebuah dunia komunikasi berbasis komputer yang menawarkan realitas yang baru berbentuk virtual (tidak langsung dan tidak nyata). Walaupun dilakukan secara virtual, kita dapat merasa seolah-olah ada di tempat tersebut dan melakukan hal-hal yang dilakukan secara nyata, misalnya bertransaksi, berdiskusi dan banyak lagi.
Perkembangan Internet yang semakin hari semakin meningkat baik teknologi dan penggunaannya, membawa banyak dampak baik positif maupun negatif. Tentunya untuk yang bersifat positif kita semua harus mensyukurinya karena banyak manfaat dan kemudahan yang didapat dari teknologi ini, misalnya kita dapat melakukan transaksi perbankan kapan saja dengan e-banking, e-commerce juga membuat kita mudah melakukan pembelian maupun penjualan suatu barang tanpa mengenal tempat. Mencari referensi atau informasi mengenai ilmu pengetahuan juga bukan hal yang sulit dengan adanya e-library dan banyak lagi kemudahan yang didapatkan dengan perkembangan Internet.
Tentunya, tidak dapat dipungkiri bahwa teknologi Internet membawa dampak negatif yang tidak kalah banyak dengan manfaat yang ada. Internet membuat kejahatan yang semula bersifat konvensional seperti pengancaman, pencurian dan penipuan kini dapat dilakukan dengan menggunakan media komputer secara online dengan risiko tertangkap yang sangat kecil oleh individu maupun kelompok dengan akibat kerugian yang lebih besar baik untuk masyarakat maupun negara disamping menimbulkan kejahatan-kejahatan baru.
Seperti seorang hacker dapat masuk ke dalam suatu sistem jaringan perbankan untuk mencuri informasi nasabah yang terdapat di dalam server mengenai data baserekening bank tersebut, karena dengan adanya e-banking jaringan tersebut dapat dikatakan terbuka serta dapat diakses oleh siapa saja. Kalaupun pencurian data yang dilakukan sering tidak dapat dibuktikan secara kasat mata karena tidak ada data yang hilang tetapi dapat diketahui telah diakses secara illegal dari sistem yang dijalankan.
Tidak kurang menghebohkannya adalah beredarnya gambar-gambar porno hubungan seksual/ pornografi, misalnya antara seorang bintang sinetron Sukma Ayu dan Bjah, penyanyi yang sedang naik daun. Gambar-gambar tersebut beredar secara luas di Internet baik melalui e-mail maupun dalam tampilan website yang dapat disaksikan oleh siapa saja secara bebas.
Pengungkapan kejahatan ini masih sangat kecil sekali, dikarenakan banyak kendala dan hambatan yang dihadapi dalam upaya pengungkapannya. Saat ini, bagi mereka yang senang akan perjudian dapat juga melakukannya dari rumah atau kantor hanya dengan mengakses suatu situs yang menyediakan fasilitas tersebut dan memanfaatkan fasilitas Internet banking untuk pembayarannya.
E-commerce tidak sedikit membuka peluang bagi terjadinya tindak pidana penipuan, seperti yang dilakukan oleh sekelompok pemuda di Medan yang memasang iklan di salah satu website terkenal “Yahoo” dengan seolah - olah menjual mobil mewah Ferrary dan Lamborghini dengan harga murah sehingga menarik minat seorang pembeli dari Kuwait. Perbuatan tersebut dapat dilakukan tanpa adanya hubungan terlebih dahulu antara penjual dan pembeli, padahal biasanya untuk kasus penipuan terdapat hubungan antara korban atau tersangka.
Deface disini berarti mengubah atau mengganti tampilan suatu website. Pada umumnya, defacemenggunakan teknik Structured Query Language (SQL) Injection. Teknik ini dianggap sebagai teknik tantangan utama bagi seorang hacker untuk menembus jaringan karena setiap jaringan mempunyai sistem keamanan yang berbedabeda serta menunjukkan sejauh mana kemampuan operator jaringan, sehingga apabila seorang hacker dapat masuk ke dalam jaringan tersebut dapat dikatakan kemampuan hacker lebih tinggi dari operator jaringan yang dimasuki.
Dengan demikian maka terlihat bahwa kejahatan ini tidak mengenal batas wilayah (borderless) serta waktu kejadian karena korban dan pelaku sering berada di negara yang berbeda. Semua aksi itu dapat dilakukan hanya dari depan komputer yang memiliki akses Internet tanpa takut diketahui oleh orang lain/ saksi mata, sehingga kejahatan ini termasuk dalam Transnational Crime/ kejahatan antar negara yang pengungkapannya sering melibatkan penegak hukum lebih dari satu negara.
Mencermati hal tersebut dapatlah disepakati bahwa kejahatan IT/ Cybercrime memiliki karakter yang berbeda dengan tindak pidana umum baik dari segi pelaku, korban, modus dan tempat kejadian perkara sehingga butuh penanganan dan pengaturan khusus di luar KUHP. Perkembangan teknologi informasi yang demikian pesatnya haruslah di antisipasi dengan hukum yang mengaturnya dimana kepolisian merupakan lembaga aparat penegak hukum yang memegang peranan penting didalam penegakan hukum, sebab tanpa adanya hukum yang mengatur dan lembaga yang menegakkan maka dapat menimbulkan kekacauan didalam perkembangannya. Dampak negatif tersebut menimbulkan suatu kejahatan yang dikenal dengan nama “CYBERCRIME” yang tentunya harus diantisipasi dan ditanggulangi. Dalam hal ini Polri sebagai aparat penegak hukum telah menyiapkan unit khusus untuk menangani kejahatan cyber ini yaitu UNIT V IT/CYBERCRIME Direktorat II Ekonomi Khusus Bareskrim Polri.
PENGERTIAN CYBERCRIME


Nah gimana ? sudah taukan masalah-masalah di Cyber Crime ? Sekarang saya mau membahas pengertian dari Cyber Crime, Langsung aja Check This Out
Dalam beberapa literatur, cybercrime sering diidentikkan sebagai computer crime. The U.S. Department of Justice memberikan pengertian computer crime sebagai:"…any illegal act requiring knowledge of Computer technology for its perpetration, investigation, or prosecution". Pengertian lainnya diberikan oleh Organization of European Community Development, yaitu: "any illegal, unethical or unauthorized behavior relating to the automatic processing and/or the transmission of data".
Andi Hamzah mengkategorikan cybercrime dalam 4 kategori yaitu:
1. A computer can be the object of Crime.
2. A computer can be a subject of crime.
3. The computer can be used as the tool for conducting or planning a crime.
4. The symbol of the computer itself can be used to intimidate or deceive.
Dari beberapa pengertian di atas, cybercrime dirumuskan sebagai perbuatan melawan hukum yang dilakukan dengan memakai jaringan komputer sebagai sarana/ alat atau komputer sebagai objek, baik untuk memperoleh keuntungan ataupun tidak, dengan merugikan pihak lain.
MODUS


Kejahatan yang berhubungan erat dengan penggunaan teknologi yang berbasis komputer dan jaringan telekomunikasi ini dikelompokkan dalam beberapa bentuk sesuai modus yang ada, antara lain:
a. Unauthorized Access to Computer System and Service
Kejahatan yang dilakukan dengan memasuki/menyusup ke dalam suatu sistem jaringan komputer secara tidak sah, tanpa izin atau tanpa sepengetahuan dari pemilik sistem jaringan komputer yang dimasukinya. Biasanya pelaku kejahatan (hacker) melakukannya dengan maksud sabotase ataupun pencurian informasi penting dan rahasia. Namun begitu, ada juga yang melakukannya hanya karena merasa tertantang untuk mencoba keahliannya menembus suatu sistem yang memiliki tingkat proteksi tinggi. Kejahatan ini semakin marak dengan berkembangnya teknologi Internet/intranet.

b. Illegal Contents
Merupakan kejahatan dengan memasukkan data atau informasi ke Internet tentang sesuatu hal yang tidak benar, tidak etis, dan dapat dianggap melanggar hukum atau mengganggu ketertiban umum. Sebagai contohnya, pemuatan suatu berita bohong atau fitnah yang akan menghancurkan martabat atau harga diri pihak lain, hal-hal yang berhubungan dengan pornografi atau pemuatan suatu informasi yang merupakan rahasia negara, agitasi dan propaganda untuk melawan pemerintahan yang sah dan sebagainya.

c. Data Forgery
Merupakan kejahatan dengan memalsukan data pada dokumendokumen penting yang tersimpan sebagai scripless document melalui Internet. Kejahatan ini biasanya ditujukan pada dokumen-dokumen e-commerce dengan membuat seolah-olah terjadi "salah ketik" yang pada akhirnya akan menguntungkan pelaku karena korban akan memasukkan data pribadi dan nomor kartu kredit yang dapat saja disalah gunakan.

d. Cyber Espionage
Merupakan kejahatan yang memanfaatkan jaringan Internet untuk melakukan kegiatan matamata terhadap pihak lain, dengan memasuki sistem jaringan komputer (computer network system) pihak sasaran. Kejahatan ini biasanya ditujukan terhadap saingan bisnis yang dokumen ataupun data pentingnya (data base) tersimpan dalam suatu sistem yang computerized (tersambung dalam jaringan komputer)

e. Cyber Sabotage and Extortion
Kejahatan ini dilakukan dengan membuat gangguan, perusakan atau penghancuran terhadap suatu data, program komputer atau sistem jaringan komputer yang terhubung dengan Internet. Biasanya kejahatan ini dilakukan dengan menyusupkan suatu logic bomb, virus komputer ataupun suatu program tertentu, sehingga data, program komputer atau sistem jaringan komputer tidak dapat digunakan, tidak berjalan sebagaimana mestinya, atau berjalan sebagaimana yang dikehendaki oleh pelaku.

f. Offense against Intellectual Property
Kejahatan ini ditujukan terhadap hak atas kekayaan intelektual yang dimiliki pihak lain di Internet. Sebagai contoh, peniruan tampilan pada web page suatu situs milik orang lain secara ilegal, penyiaran suatu informasi di Internet yang ternyata merupakan rahasia dagang orang lain, dan sebagainya.

g. Infringements of Privacy
Kejahatan ini biasanya ditujukan terhadap keterangan pribadi seseorang yang tersimpan pada formulir data pribadi yang tersimpan secara computerized, yang apabila diketahui oleh orang lain maka dapat merugikan korban secara materil maupun immateril, seperti nomor kartu kredit, nomor PIN ATM, cacat atau penyakit tersembunyi dan sebagainya.
UNDANG – UNDANG YANG DIKENAKAN


Nah sekarang saya akan membahas undang - undang yang dikenakan buat pelaku Cyber Crime
a. Kitab Undang Undang Hukum Pidana
1) Pasal 362 KUHP yang dikenakan untuk kasus carding
2) Pasal 378 KUHP dapat dikenakan untuk penipuan
3) Pasal 335 KUHP dapat dikenakan untuk kasus pengancaman dan pemerasan
4) Pasal 311 KUHP dapat dikenakan untuk kasus pencemaran nama baik
5) Pasal 303 KUHP dapat dikenakan untuk menjerat permainan judi yang dilakukan secara online
6) Pasal 282 KUHP dapat dikenakan untuk penyebaran pornografi
7) Pasal 282 dan 311 KUHP dapat dikenakan untuk kasus penyebaran foto atau film pribadi
8) Pasal 378 dan 262 KUHP dapat dikenakan pada kasus carding
9) Pasal 406 KUHP dapat dikenakan pada kasus deface atau hacking
b. Undang-Undang No 19 Tahun 2002 tentang Hak Cipta.
c. Undang-Undang No 36 Tahun 1999 tentang Telekomunikasi
d. Undang-Undang No 8 Tahun 1997 tentang Dokumen Perusahaan
e. Undang-Undang No 25 Tahun 2003 tentang Perubahan atas Undang-Undang No. 15 Tahun 2002 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang
f. Undang-Undang No 15 Tahun 2003 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme
UPAYA YANG DILAKUKAN


Untuk meningkatkan penanganan kejahatan cyber yang semakin hari semakin berkembang seiring dengan kemajuan teknologi maka Polri melakukan beberapa tindakan, yaitu:
1. Melakukan modernisasi hukum pidana nasional beserta hukum acaranya, yang diselaraskan dengan konvensi internasional yang terkait dengan kejahatan tersebut.
2. Meningkatkan sistem pengamanan jaringan komputer nasional sesuai standar internasional.
3. Meningkatkan pemahaman serta keahlian aparatur penegak hukum mengenai upaya pencegahan, investigasi dan penuntutan perkara-perkara yang berhubungan dengan cybercrime.
4. Meningkatkan kesadaran warga negara mengenai masalah cybercrime serta pentingnya mencegah kejahatan tersebut terjadi.
5. Meningkatkan kerjasama antar negara, baik bilateral, regional maupun multilateral, dalam upaya penanganan cybercrime, antara lain melalui perjanjian ekstradisi dan mutual assistance treaties.

Sponsor

DMCA.com

Artikel Terkait

58 Comment at " Cyber Crime dan Upaya Penanganannya ? "

  1. Test !
    Kalau masih ada kekurangan bisa di komentari

    BalasHapus
  2. ane jadi takut ne gan..wjkwkw

    ane kan menyebarkan foto orang..heheh

    BalasHapus
  3. kira-2 blog ane yang arena narsis kenak pasal berapa ya gan

    heheh

    BalasHapus
  4. infonya sangat lengkap

    BalasHapus
  5. hmmm, ada undang-undangnya juga thoo...

    BalasHapus
  6. wahh.. yg timnya para hacker biasa yg bginiann nihh

    BalasHapus
  7. klo nda salah , cyber itu biasanya nama grup para hacker nihh...

    BalasHapus
  8. @widodo Kalo ngasih ilmu ngapain setengah" ?

    BalasHapus
  9. boleh ambil backgroundnya gak gan

    BalasHapus
  10. Ya itu!
    Semakin pesat jaman
    semakin pula banyak resikoX
    :v

    BalasHapus
  11. @Cirebon-Cyber4rt Wahaha dah lama ente gk main ke sini :D

    BalasHapus
  12. @RzaaL1306
    iya gan, lgi ga aktif blog dlu.
    lgi bulid blog dummy soalnya :)

    BalasHapus
  13. @Cirebon-Cyber4rt waw blog dummy
    semoga sukses deh :D

    BalasHapus
  14. @RzaaL1306ok thanks gan, sukses juga buat blog ini :D

    BalasHapus
  15. hadeuuhh..ga pahaamm..tapi apapun ituu...semoga saya terhindar dari yg namanya kejahatan dunia maya...Amin.. :D

    BalasHapus
  16. kalau CARDING ga usah ditanya lg sob, sudah pasti akan terkena sanksi dan UU yg berat sekali....

    Nice Info! :)

    BalasHapus
  17. INFO YG MENARIK

    TEMPLATE YG SEJUK EUUY

    KUNJUNGI JG BLOG KITA2 NE YA

    http://bloggeronecu.blogspot.com/2012/03/kandangan-tv-online.html

    BalasHapus
  18. Hadeeeuh ...
    kalau punya ane menurut agan gimana ?

    kunjungin aja dech blog ane -_^

    BalasHapus
  19. Aduh ...
    Nice Infoh gan ...

    BalasHapus
  20. @Aamrol Keren sama seperti yg bawah

    BalasHapus
  21. hahaha percuma bro ada undang undang, kalo gini mah dari kita aja,negara gak akan bisa bantu ^_^

    BalasHapus
  22. @Catatan Ardha Setuju dengan kata "dari kita aja",memang dengan UU cuma buat mengancam 100% dari diri kita

    BalasHapus
  23. @Putupunyablog | full tutorials blogger | Tips Trick Seo Kalo mau copas silahkan tapi sumbernya ya...
    Jadilah Blogger Yang Baik

    BalasHapus
  24. Ajibb bahasa tingkat tinggi semua nih yg dipake mesti dibaca satu2 hehe
    coba ya cyber police ada juga maka gak ada yg namanya kejahatan itu .Tapi sayangnya hukum dibuat utk dilanggar itulah kebanyakan yg terjadi

    BalasHapus
  25. @randy yang penting share Yap Cyber Police tapi mending gabung seluruh dunia gk setiap negara, kalo setiap negara pasti indonesia payah :D
    Yap Hukum dibuat untuk dilanggar

    BalasHapus
  26. pelaku cybercrime susah untuk ditankap....walaupun ada undang2nya yaa

    BalasHapus
  27. termasuk membajak software
    :D

    penanganan buat yg itu ya pake open source, sperti linux
    daripada nambahin dosa pake wind**s

    #peace

    BalasHapus
  28. MANTAAAAAAAAAAAAAP,, Like this ni posting :D

    BalasHapus
  29. ini yang selalu saya ingin jaga...
    pelaku cyber crime udah bnyk bgt di dunia maya..tp sulit di berantas...
    Jgnkan pelaku yang gak terlihat..yang terlihat aja sepertinya di biarkan..
    soalnya jarang bgt di bawa ke hukum..
    tp sy tetep pengennya sih yang original...
    biarin dah jelek juga..
    :p

    btw. blognya asik jg contentnya bagus..
    lanjutkan.. ^^

    BalasHapus
  30. Polisi di Indonesia juga lagi nyari white hat hacker buat nanganin black hat hacker....daftar aja mungkin agan ketrima :D

    BalasHapus

website passionately designed and developed by Hanif Rizal .
© 2011 - 2013 RzaaL 1306 | powered by Blogger